Sabtu, 06 Maret 2010

Oh Ibuku

Nama aku Usin. Umur 22 tahun. Aku ni anak tunggal. Bukan tunggul tau. Mak bapak aku dah lama bercerai. Nak dekat 10 tahun dah. Masa aku darjah 6 lagi. Aku ni penganggur. Setelah abis study,aku balik di kampong aku kat utara semenanjung. Aku duduk dengan mak aku. Dia ni keje penoreh getah je. Kadang-kadang berkebun. Aku study pun ayah aku yang tanggung. Mak aku umurnya baru 44 tahun. Muda lagi. Kulit putih bersih. Buah dada memang besar la. Punggung lebar semacam je. Mak aku ni memang lawa. Dia bercerai dengan ayah aku pun sebab ayah kawin dua. Tapi ayah still caring pasal aku.

Rumah aku plak agak tersorok dengan jiran-jiran. Mandi pun pakai perigi. Bilik air ada. Mak aku ni memang manjakan aku. Pasal akulah dia tak nak kawin sampai sekarang. Kalu pegi menorah tu,aku yang temankan. Aku heran la,mak aku ni kadang-kadang mandi kat perigi tu tanpa seurat benang pun. Aku tak lepas peluang la tengok tubuhnya yang lawa. Perut rata. Tetek besar tu. Puting warna merah lagi. Punggungnya memang besar. Pejal lagi. Nafsu muda aku mula meronta-ronta.

Bila time ibu mandi je, aku tak lepaskan peluang menjamu mata aku. Aku sentiasa terbayang-bayang akan betapa cantiknya tubuh ibu. Dalam rumah ibu lebih gemar berkemban. Dengan rambutnya dilepas ke belakang,kecantikan ibu tak pudar ditelan zaman. Tambahan pula ibu banyak mengamalkan petua-petua untuk awet muda dan minuman akar-akar kayu.

Kadang-kadang aku pernah nampak ibu tidur dengan kainnya terlondeh. Bulu-bulu pantatnya berserabut.Ye la,dah lama takde tuan. Aku pulak tidur bogel terus. Ibu buat tak tau je bila tengok kote aku keras mencanak bila bangun tidur. Mungkin hari-hari dia tengok kote aku menyebabkan dia pun tak tertahan lagi dengan nafsunya yang membuak-buak.

Masa aku teman dia menorah,tiba-tiba dia tersepak akar kayu dan hampir terjatuh. Mujurlah aku sempat sambut dia. Masa tu tetek dia melekat di dada aku. Kami diam seketika. Ibu ambil keputusan untuk balik ke rumah. Kebetulan pulak hari macam nak hujan. Aku memimpin ibu hingga ke dalam bilik tidurnya. Aku ambil minyak angin dan mengurut-ngurut kakinya. Tiba-tiba hujan turun dengan lebat.

Ibu hanya memandang aku sambil aku mengurut kakinya. Aku masih terbayang-bayang akan rasa bila teteknya melekap di dada aku. Dari kaki sampai ke betis.kemudian ke pahanya yang putih. Ibu tidak membantah.Aku urut perlahan-lahan. Dada aku berdebar-debar…
“Sinn..”keluh ibuku bila aku makin galak bermain di pahanya. Tiba-tiba ibu memegang tangan aku.Lalu dialihkan ke tundun cipapnya. Matanya kuyu memandang aku. Aku meramas-ramas tundunnya yang tembam.

“Ibu….boleh ke?”tanyaku untuk kepastian. Bila melihatkan aku pun bernafsu juga,ibu terus bangun dan menutup pintu bilik. Lantas dia membuang baju. Terserlahlah bukit besar berkembar yang masih dalam bungkusan. Aku pun bangun mengadap ibu. Aku terus melucutkan kain batik ibu. Memang ibu tidak pakai seluar dalam. Bulu-bulunya aku elus-eluskan dengan lembut. Aku melucutkan seluar jeans aku dan tersembullah balak yang besar. Ibu terus memegang dan mengusap-ngusap kote aku yang semakin tegang.

“Sin punya macam ayah. Besar dan panjang”,kata ibu sambil tersenyum. Aku membalas senyumannya dan membuka colinya. Aku mendakap ibu dengan penuh perasaan. Kote aku pulak menunjal-nunjal di perut ibu. Kami berkucupan. Ibu membalas dengan penuh bernafsu. Aku pula menggomoli bahagian tengkuknya. Tangan aku pula meramas-ramas dengan manja kedua-dua tetek ibu yang mengkal.”Sin,tolong ibu ye sayang. Dah 10 tahun ibu tak rasa kote. Sin tolong ye.Ibu nak rasa kote Sin”,pinta ibuku.”Boleh bu,asalkan ibu bahagia.”balasku lagi.

Aku terus membaringkan ibu dia atas katil. Hujan lebat mencurah-curah. Begitu juga dengan cipap ibu yang semakin basah dek jari aku. Aku terus-menerus menggomoli ibu. Dari atas hingga ke bawah. Punggung pejalnya aku gigit-gigit manja. Suara ibu makin kuat mengerang. Mulut aku penuh dengan tetek besar ibu. Tiba-tiba,ibu menyuruh aku baring. Dia menindih aku pula. Muka aku dicium bertubi-tubi. Kemudian teteknya dihempap ke atas muka aku. Apa lagi,aku uli semahu-mahunya. Kemudian ibu turun ke bawah. Mukanya tepat ke kote aku. Dia tersenyum dan perlahan-lahan kota aku tenggelam dalam mulut ibu.

Cara ibu mengulum betul-betul pandai. Macam dalam cite blue plak. Nikmatnya sukar dibayangkan. Tergeliat aku menahan kegelian yang amat sangat.. Seketika kemudian, ibu bingkas bangun. Tangannya melancap koteku. Kemudian ibu duduk mencangkung atas tubuhku. Celah kangkangnya betul betul di atas balakku. Dua tapak kakinya memijak tilam. Ibu mengangkat tinggi punggungnya sambil tangannya memegang erat batang koteku. Bila punggungnya direndahkan, aku terasa kepala koteku menyentuh bibir pantat ibu. Ibu terus menggesel gesel kepala koteku pada bibir pantatnya. Aku terasa air lendir ibu meleleh. Bila kepala koteku menyentuh biji kelentit, ibu merintih. “aduhhh sedapnya Sin, sedapnya, lama dah ibu tak rasa sedap macam ni”. Seketika kemudian, ibu memegang erat batang koteku, dihalakan ke arah lubang pantatnya, terus dia menekan punggungnya ke bawah. Aku terasa batang koteku masuk ke dalam lubang pantat, ketat sikit tapi kerana licin air lendir, senang saja terus rapat ke pangkal. Maka hilanglah teruna aku di pantat ibuku sendiri. Sedapnya tak boleh nak diceritakan.


Ibu mula menghenyak aku. Bila pangkal koteku rapat ke tundunnya, ibu mengerang, “hhhuuuuuuuhssss sedapnya, sedapnya …….” Ibu mengemut ngemut, kepala koteku. Kembang dibuatnya. Nikmatnya tak boleh nak dibayangkan. Aku terus meramas ramas buah dadanya dengan geram sambil menggentel gentel putingnya. Ibu terus mengangkat punggungnya dan kemudian dibenamkan kembali rapat ke pangkal. Mataku pejam tanda nikmat yang bukan kepalang. Katil tempat kami bertarung turut berkeriut dengan suara erangan bernafsu ibu

Selepas beberapa kali duduk bangun, aku terasa kote aku agak basah. Mungkin kerana air lendir ibu yang banyak. Bila ibu mengangkat punggungnya, terdengar bunyi air berdecik dan bila punggungnya dihempapkan kembali, bunyi itu berulang kembali. Seolah olah berjalan dalam lumpur yang becak. Mulut ibu tak henti henti merintih dan mengerang. ‘Sinnnn ….. sedapnya, dah lama ibu tak rasa, hhhuuuuuuuuuhh hiiiisssssssshhh sedapnya, sedapnyaaaaaaa………’


Kira kira 15 minit kemudian, ibu mengangkat punggungnya agak tinggi dan tercabutlah kote aku daripada lubang pantatnya. “ibu penatlah, biar ibu baring, Usin pula yang buat”. “Tapi bu, Usin tak reti” jawabku ikhlas, sememangnya aku tiada pengalaman dalam seks.Tapi gimik jet u. “Tak apa, nanti ibu ajar” pantas ibu menjawab. Aku bingkas bangun dan ibu baring terlentang di atas katil. Kangkangnya terbuka luas. “Baring atas ibu” katanya. Aku terus baring meniarap atas tubuh ibu. Muka kami bersentuhan dan dadaku menghempap buah dadanya. Ibu memaut tengkukku dan bibirku terus dikucupnya. Aku terasa lidahnya menjalar ke dalam mulutku dan kemudian lidahku terus dikulumnya.

“Angkat punggung Usin” kata ibu. Bila punggungku terangkat, tangan ibu terus memegang kote aku dan digesel geselkan ke bibir pantattnya. Aku terasa licin memandangkan air berahi ibu keluar dengan banyak. Bulunya sudah basah kuyup. Bila kepala koteku menyentuh biji kelentitnya, ibu mengerang dan merintih lagi. “hhhaaaaaahh waaaah sedapnya Sin, tekan kote Usin dalam lubang ibu”. Bila punggungku dirapatkan, aku terasa batang pelirku menjunam laju ke dalam lubang pantat ibu. Mungkin kerana air lendir yang banyak, senang saja koteku sudah rapat ke pangkal. “waaaaaaaaa sedapnya , hhhaaaaaaaa hussssssssssssss sedapnyaaaaaaaaa’ rintih ibu. “Sedapnya, Usin sorong tarik macam ibu buat tadi” arah ibu lagi. Walaupun aku tiada pengalaman seks, tapi aku selalu menonton video lucah jadi aku faham apa makna kata kata ibu tadi. Aku terus mengangkat punggungku, bila terasa kepala koteku hampir terkeluar dari lubang pantatnya, aku terus membenamkan kembali punggungku. Bila koteku rapat ke pangkal, ibu mengemut ngemut dengan kuat membuatkan kepala koteku kembang. Nikmatnya sedap bukan kepalang. Rasa macam nak patah kote dikemutnya. Sambil merintih dan mengerang, kedua dua tangan ibu terus memaut erat belakangku. Kangkangnya dibuka seluas yang boleh bagi memudahkan aku menyorong dan menarik koteku. Mulutnya dilekatkan ke bibirku dan kemudian mengulum lidahku. Aku terus menyorong dan menarik sambil ibu tak henti henti mengerang. ‘addduuuuuuuhhh sedapnya, sedapnya, cepatlah ibu tak tahan ni, rasa nak sampai dah, tolonglah Sin, sedapnyaaaaaaaaa hhhhuuuhhhhhhhh

hhhhiiiiiiiiissshh waaaaaaaaaaaa sedapnya’.

Kira kira 20 minit, aku terasa air maniku hendak terpancut. “Bu,nak keluar air ni’ kataku. “hiiiiisssssssshhh Usin sorong tarik laju laju ye, cepatlah,waaaaaaaa sedapnya adik’ kata ibu. Aku terus menyorong dan menarik dengan laju, sambil itu ibu terus mengangkat ngangkat punggungnya, kejap tinggi kejap rendah, seirama dengan sorong tarik koteku.”hhaaaahhhh bu, nak keluar air ni’ kataku dan dibalas olehnya, “Pancut dalam Sin”. Seketika kemudian, aku terasa air maniku hendak terpancut, aku terus menyorong tarik dengan laju, dan bila air maniku terpancut, aku membenamkan koteku rapat ke dalam lubang pantat ibu. “hhahhhhhhhh sedapnya bu,sedapnyaaaaaaaaaa” kataku. ibu memelukku dengan erat. “hhuuuuuuuuhhhh, wwwwwwwwuuuuuh sedapnya”, rintih ibu. Kote aku hangat dan bau air mani menusuk ke lubang hidungku. Aku terdampar lesu di atas tubuh ibu yang juga aku nampak seolah olah pengsan. Matanya pejam rapat, nafasnya aku rasa keluar masuk dengan cepat sekali. Nampaknya nafsu ibu yang terpendam yang terpendam selama 10 tahun akhirnya terlepas jua. Di kote anaknya sendiri. Patutlah aku rasakan air berahi ibu begitu banyak sekali. Kemutan-kemutan ibu memang sedap.

Selepas 15 minit, barulah kami dapat bersuara. ‘Usin,memang Usin ni mengikut ayah. Sedap la Sin” kata ibu. Aku hanya senyum sambil terus memeluknya dengan erat. ibu membalas pelukkanku dan pipiku dicium bertubi tubi. “Terima kasih Sin kerana sudi puaskan nafsu ibu, sayang Usin, tau”. Aku lihat ibu langsung tidak rasa bersalah.Hujan masih mencurah-curah.Ibu melentokkan kepalanya atas dada aku.Suasana yang sejuk menyebabkan nafsu aku terbuka kembali.Kote aku mula mengeras ke tahap maksimum.
“Bu,Usin nak lagi…….”pintaku dengan manja.

“Aii,sekejap je kote USin naik balik”balas ibu kehairanan. Aku hanya tersenyum.

“Ni kan anak ibu”kataku.Ibu membalas senyumanku dan mula merangkul tubuhku.Aku tibai sepuas-puasnya tetek besar ibu. Setelah tu,ibu mengulum kote dengan bernafsu sekali. Aku menyuruh ibu menonggeng. “Sin nak buat macam mana mana ni”tanyanya. Mungkin ibu tak pernah rasa posisi ini. Aku menyuakan kepala kote ku ke sasarannya. Pantatnya terkemut-kemut menanti serangan seterusnya.Aku memelakan sorong tarik yang agak ganas.Rambut ibu terhurai.Tetek besarnya terbuai-buat seiring dengan sorong tarikku.Erangan ibu makin menggila.Aku menyuruh ibu baring.Kemudian aku memaut kedua belah kakinya mencecah dada,lalu menghenjut dengan laju.

“uuuhhhh ehhhhh.emphhhh,laju lagi Sin”rintih ibu.Aku makin bernafsu setelah ibu meminta-minta.”Hayun Sin….ibu tahan ni…uhhhhhh hekkkk”erangan ibu makin kuat. Mujurlah hujan lebat. Setelah lama berdayung,aku memancutkan berdas-das air mani ke dalam lubang nikmat ibu. Mata ibu terbeliak ketika hayunan aku yang terkakhir kerana itulah hentakan padu yang memuntahkan air maniku. Kemudian aku lihat ibu tersenyum puas….

“Hebatlah anak ibu sorang ni” katanya sambil menghadiahkan ciuman di pipiku. Kami berehat seketika. Ibu menceritakan yang dia selalu terlihat kote aku setiap pagi masa dia kejutkan aku. Pada mulanya,dia tak rasa apa-apa. Tapi lama-kelamaan nafsunya terangsang apatah lagi bila teringat penangan kote ayah aku yang pernah berendam dalam pantatnya. Dia juga ada tertengok aku melancap. Sebab tu la dia beranikan diri ajak aku. Pastu aku cerita balik pasal dia mandi bogel dan tidur terselak kain.Dia hanya tersenyum

“Ibu pernah tidur tak pakai apa-apa, Sin aje yang tak perasan” katanya sambil ketawa. Selepas itu dia menceritakan dia tidak dapat tidur malam kerana asyik tertingatkan kote aku yang besar ni. Tangannya pula mengurut-ngurut kote aku. Apa yang terpendam dia antara kami berdua diketahui oleh kedua-dua belah pihak.

Bila dah keras balik,aku lihat ibu dah mengangkang. Sampai malam aku bertarung dengan ibu. Berhenti untuk makan dan berehat saje. Lepas kami sambung balik. Setiap kali main mesti pancut dalam.

Sambil mengusap-usap perut ibu bersuara, “Tak ada apa-apa ke?”

“Apa-lah Usin elok-lah tak ada” ibu memberi penjelasan.Ibu pandai menjaga agar perutnya tidak berisi dengan air benih yang aku taburkan.Boleh dikatakan tiap-tiap aku aku bersetubuh dengan ibu.Tak pun selang sehari. Cuti panjang pun masa ibu datang haid. Ibu cukup puas dengan perbuatannya tidak sesekali tidak meyesal. Aku hanya tumpang gembira sebab dapat rasa pantat free. Hubungan terlarang ni aku jaga dengan berhati-hati agar tidak dihidu dengan orang kampung.

Lepas balik menoreh je,ibu pasti ajak aku ke biliknya. Bergegarlah katil menahan geloran nafsu kami berdua.Nafsu terhadap masing-masing tak pernah padam. Lagipun sekarang aku tidur sekali dengan ibu. Terasa macam pengantin baru saja. Malam je mesti suara ibu merintih kesedapan kena penangan kote aku.

Sebelum menoreh pun ibu sempat lagi ajak aku bersetubuh. Anak,kena dengar cakap ibu. Macam-macam skil la keluar. Ok la wahai pembaca. Terpulang pada korang la. Oh lupa pulak aku, Ibu aku ni ibu angkat je. Aku ni sebatang kara. Dia yang bela aku sejak aku berumur 10 tahun lagi. OK la,nampaknya ibu aku dah balik daripada menorah. Korang tahu sendiri la apa yang berlaku lepas ni. Ok la…gua chow dulu…Nak tibai ibu gua la….

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar